Pengertian Lisosom

Posted on

Pengertian Lisosom – Termasuk dalam suatu organel sel dalam bentuk kantong membran yang mengandung enzim hidrolisis yang berguna untuk mengendalikan pencernaan intraseluler dalam berbagai kondisi. Lisosom yakni telah ditemukan dengan Christian de Duve pada tahun 1950 dan ditemukan di semua sel eukariotik.

Di dalam organel tersebut yakni telah terdapat 40 jenis enzim hidrolisis asam misalnya protease, glikosidase, fosfatase, nuklei, lipase, fosfolipase, atau sulfatases. Semua enzim ini aktif pada pH 5. Fungsi utama dalam lisosom ialah fagositosis, endositosis, dan autofagi.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menyampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Lisosom. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Lisosom ?

Pengertian Lisosom merupakan suatu organel sel dalam kantong membran yang telah mengandung enzim hidrolisis dan dapat mengontrol dalam sebuah pencernaan intraseluler dengan berbagai kondisi.

Bentuk dalam lisosom tersebut yakni agak terbatas pada sistem membran tunggal dengan diameter kurang lebih 1,5 mikrometer dan posisi lisosom di dekat tubuh Golgi.

Pengertian-Lisosom

Lisosom pertama kali ditemukan pada tahun 1950 oleh seorang ilmuwan bernama Cristian De Duve dan ditemukan di semua sel eukariotik. Lisosom tersebut yakni telah berasal dari sebuah kata lyso, yang artinya soma dan pencernaan yang artinya tubuh.

Lisosom adalah organel pencernaan dalam sel hewan. Lisosom terjadi terhadap sel tanaman, tetapi dalam sel tanaman yang dikenal sebagai ruang hampa, yang digunakan sebagai menyimpan dan mencerna senyawa organik yang dihasilkan oleh tanaman.

Baca Juga :  Rangka Manusia

Sejarah Ditemukannya Lisosom

Istilah dalam lisosome dikembangkan dengan Du Duve dkk. Organel ini pertama kali ditemukan dalam sel hati tikus dan pada tahun 1963 disarankan bahwa lisosom adalah kantong berisi enzim hidrolisis aktif terhadap suatu media asam.

Akan tetapi, tidak lama sebelum abad ke-19, E. Metchnifoff dan Paul Erlich mengamati butiran dalam leukosit yang dianggap terkait dengan pencernaan intraseluler C. Duve dkk. Dikaitkan dari Belgia yang mempelajari biokimia, sedangkan Ak Novikoff et al. Menyelidiki aspek morfologi dan sitokimia dari Amerika Serikat. Struktur struktur kecil atau benda telah diamati dengan mikroskop elektron sejak tahun 1950.

Macam-Macam Lisosom

Hasil dalam sebuah pengamatan mikroskopis elektron telah menunjukkan bahwa ukuran dan bentuk lisosom sangat berbeda. Namun, lisosom masih dapat diperluas menjadi organel. Secara fisiologis, lisosom terbagi dalam 2 kategori yakni lisosom sekunder dan lisosom primer.

Terdapat dua jenis lisosom yang masih dikenal, lisosom primer dan lisosom sekunder. Perbedaannya adalah bahwa lisosom primer adalah lisosom yang tidak digunakan sebagai hirolisis atau pencernaan, sedangkan lisosom sekunder adalah lisosom primer yang bekerja dan menyatu dalam membran fagosom.

Lisosom primer yakni hanya mengandung dalam sebuah enzim hidrolase, sedangkan dalam lisosom sekunder yang mengandung enzim hidrolase juga telah mencerna substrat yang terdiri dari empat jenis, diantaranya ialah:

  • Heterofagosom, ialah kombinasi lisensi fagosom dan primer.
  • Badan Residu, ialah ruang hampa yang mengandung residu tanpa batas.
  • Sitolisosom, ialah adanya suatu kombinasi dari lisosom autosom dan primer.

Fungsi Lisosom

Adapun berbagai fungsi dalam lisosom ini, diantaranya ialah:

1. Endositosis

Endositosis melibatkan masuknya makromolekul ke dalam sel dari luar sel melalui mekanisme endositosis, yang mengangkut material ke dalam vesikel kecil berbentuk tidak teratur yang disebut endosom awal.

Baca Juga :  Pengertian Katabolisme

Beberapa bahan ini disortir dan yang lainnya digunakan kembali (dibuang ke sitoplasma) yang tidak diangkut ke endosom. Pada endosom lanjut, bahan pertama bertemu dengan enzim hidrolisis. Dalam endosom awal, pH sekitar 6. pH (5) dari endosom menurun sehingga jatuh tempo dan akhirnya lisis.

2. Fagositosis

Fagositosis merupakan adanya sebuah proses memasukkan partikel besar dan mikroorganisme misalnya dalam bentuk virus dan bakteri ke dalam sel. Pertama, selaput membungkus partikel atau mikroorganisme dan kemudian membentuk fagosom. Fagosom kemudian bergabung dengan enzim transgi-grolisis Golgi dan kemudian berkembang yakni dengan menjadi lisosom.

Proses Autofagi

Proses autophagy yakni akan digunakan sebagai menghilangkan dan menghilangkan sel-sel, seperti organel, yang tidak lagi berfungsi. Bagian dari retikulum endoplasma kasar atau REK melengkapi organel dan membentuk autofagosom.

Selain itu, autophagosome bergabung dengan enzim transgirolisis Golgi dan kemudian berkembang menjadi lisosom atau endosom. Proses ini berguna dalam sel-sel hati, mengubah kecebong menjadi katak, dan pada embrio manusia.

Pembentukan Lisosom

Pembentukan enzim lisosom Lisosom adalah protein yang diproduksi oleh ribosom dan kemudian mengatur RE. Enzim dimasukkan dari RE ke dalam membran dan kemudian ditranskripsi ke sitoplasma menjadi lisosom.

Selain itu, enzim diperkenalkan ke Golgi untuk pertama kalinya. Dengan Golgi, enzim terikat pada membran dan kemudian dilepaskan ke sitoplasma. Dengan demikian, proses pembentukan lisosom terdiri dari dua jenis, pertama oleh RE dan kedua oleh Golgi.

Struktur Bagian Lisosom

Struktur-Lisosom

Adapun berbagai struktur dalam lisosom ini yakni:

1. Membran Lisosom

Membran lisosom merupakan suatu membran yang melindungi lisosom agar tidak bocor, dan enzim yang dikandungnya tidak keluar dan memakan isi sel dan juga merupakan bagian dari pembelahan yang disimpan dalam enzim pencernaan.

Baca Juga :  Bagian Telinga

Membran lisosom yakni mempunyai suatu ketebalan sekitar 9 nm dan mengandung karbohidrat netral, asam N-asetilmuramat dan heksoamina. Untuk memberikan pH untuk enzim dalam Lysosm, membran Lysososm mempunyai pompa proton yang dipompa dengan pompa H+, hidrolisis ATP telah di gunakan sebagai energi.

2. Enzim-Enzim Hidrolitik

Enzim fosfatase adalah enzim dominan dalam lisosom. Contoh enzim fosfatase adalah fosfatase asam dengan fosfonon dan asam fosfodiesterase dengan ester fosfat.

  • Enzim Protein, merupakan enzim, termasuk protein yang dilapisi katepsin, enzim peptidase enzim, dan kolagen yang mengandung kolagen.
  • Enzim Nuklease, merupakan enzim yang terdiri dari asam Acid Deoxyribinuclease bersubstrat DNA dan Acid Ribonuclease bersubstrat RNA.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Lisosom. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.