Contoh Laporan Cash Flow

Posted on

Contoh Laporan Cash Flow – Arus kas memberi tahu Kalian berapa banyak uang tunai yang masuk dan keluar dari bisnis Kalian. Bersama dengan neraca dan laporan laba rugi, ini adalah salah satu dari tiga laporan keuangan terpenting untuk mengelola akuntansi bisnis kecil Kalian dan memastikan Kalian memiliki cukup uang untuk terus beroperasi.

Pertama, mari kita lihat lebih dekat apa yang dilakukan laporan cash flow untuk bisnis Kalian, dan mengapa itu sangat penting. Kemudian, kami akan menjelaskan contoh laporan arus kas, dan menunjukkan kepada Kalian cara membuatnya sendiri menggunakan kerangka.

Apa yang Dimaksud dengan Laporan Cash Flow?

Contoh Laporan Cash Flow dengan Metode Direct Inderect

Laporan Cash Flow atau arus kas adalah laporan keuangan biasa yang memberi tahu Kalian berapa banyak uang tunai yang Kalian miliki untuk periode tertentu.

Meskipun laporan laba rugi sangat bagus untuk menunjukkan kepada Kalian berapa banyak uang yang telah Kalian belanjakan dan hasilkan, laporan tersebut tidak selalu memberi tahu Kalian berapa banyak uang tunai yang Kalian miliki untuk jangka waktu tertentu.

Jika Kalian menggunakan akuntansi berbasis akrual, pendapatan dan pengeluaran dicatat saat diperoleh atau dikeluarkan, bukan saat uang benar-benar keluar atau masuk ke rekening bank Kalian. (Metode akuntansi kas hanya mencatat uang setelah Kalian memilikinya. Pelajari lebih lanjut tentang sistem akuntansi kas vs. basis akrual.)

Jadi, bahkan jika Kalian melihat pendapatan dilaporkan di laporan laba rugi Kalian, Kalian mungkin tidak memiliki uang tunai dari pendapatan itu di tangan. Laporan arus kas membuat penyesuaian terhadap informasi yang dicatat di laporan laba rugi Kalian, sehingga Kalian melihat arus kas bersih Kalian, jumlah persis uang tunai yang Kalian miliki untuk periode waktu tersebut.

Baca Juga :  Rumus Analisis Laporan Keuangan

Misalnya, penyusutan dicatat sebagai biaya bulanan. Namun, Kalian telah membayar tunai untuk aset yang Kalian depresiasi; Kalian mencatatnya setiap bulan untuk melihat berapa biaya yang Kalian keluarkan untuk memiliki aset setiap bulan selama masa manfaatnya. Tetapi uang tunai tidak benar-benar keluar dari rekening bank Kalian setiap bulan.

Laporan arus kas mengambil pengeluaran bulanan dan membalikkannya, jadi Kalian melihat berapa banyak uang tunai yang Kalian miliki pada kenyataannya, bukan berapa banyak yang Kalian habiskan dalam teori.

Mengapa Kalian Membutuhkan Laporan Arus Kas?

Selama Kalian menggunakan akuntansi akrual, laporan arus kas penting karena tiga alasan:

  • Menunjukkan likuiditas. Itu berarti Kalian tahu persis berapa banyak arus kas operasi yang Kalian miliki jika Kalian perlu menggunakannya. Jadi Kalian tahu apa yang Kalian mampu, dan apa yang tidak.
  • Menunjukkan perubahan dalam aset, kewajiban, dan ekuitas dalam bentuk arus kas keluar, arus kas masuk, dan kas yang ditahan. Ketiga kategori tersebut adalah inti dari akuntansi bisnis Kalian. Bersama-sama, mereka membentuk persamaan akuntansi yang memungkinkan Kalian mengukur kinerja Kalian.
  • Memprediksi arus kas masa depan. Kalian dapat menggunakan laporan arus kas untuk membuat proyeksi arus kas, sehingga Kalian dapat merencanakan berapa banyak likuiditas yang akan dimiliki bisnis Kalian di masa depan. Itu penting untuk membuat rencana bisnis jangka panjang.

Selain itu, jika Kalian berencana untuk mendapatkan pinjaman atau batas kredit, Kalian memerlukan laporan arus kas terbaru untuk diterapkan.

Cash Flow Negatif vs. Cash Flow Positf

Ketika laporan arus kas Kalian menunjukkan angka negatif di bagian bawah, itu berarti Kalian kehilangan uang selama periode akuntansi, Kalian memiliki arus kas negatif. Penting untuk diingat bahwa arus kas negatif jangka panjang tidak selalu berarti buruk.

Baca Juga :  Dasar Akuntansi

Beberapa bulan Kalian mungkin menggunakan uang tunai untuk menghasilkan uang di kemudian hari, dengan berinvestasi pada peralatan, misalnya.

Jika Kalian memiliki angka positif di bagian bawah laporan mutasi, Kalian mendapatkan arus kas positif untuk bulan tersebut. Ingat, arus kas positif tidak selalu bagus dalam jangka panjang. Meskipun sekarang memberi Kalian lebih banyak likuiditas, ada alasan negatif mengapa Kalian mungkin memiliki uang itu.

Misalnya, dengan mengambil pinjaman besar untuk menyelamatkan bisnis Kalian yang gagal. Arus kas positif tidak selalu positif secara keseluruhan.

Dari Mana Datangnya Laporan Cash Flow?

Jika Kalian melakukan pembukuan sendiri di Excel, Kalian dapat menghitung laporan arus kas setiap bulan berdasarkan informasi di laporan laba rugi dan neraca Kalian. Jika Kalian menggunakan software akuntansi, software ini dapat membuat laporan arus kas berdasarkan informasi yang telah Kalian masukkan di buku besar.

Perlu diingat, dengan kedua metode tersebut, laporan arus kas Kalian hanya akurat selama pembukuan Kalian yang lain juga akurat.

Cara paling pasti untuk mengetahui berapa besar modal kerja yang Kalian miliki adalah dengan menyewa seorang pemegang buku. Mereka akan memastikan semuanya bertambah, jadi laporan arus kas Kalian selalu memberi Kalian gambaran yang akurat.

Laporan Cash Flow Menggunakan Metode Direct & Indirect

Untuk mengetahui arus kas perusahaan Kalian, Kalian dapat mengambil salah satu dari dua rute: Metode langsung, dan metode tidak langsung. Meskipun prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) menyetujui keduanya, metode tidak langsung biasanya lebih disukai oleh bisnis kecil.

1. Metode Direct untuk Menghitung Cash Flow

Dengan menggunakan metode langsung, Kalian menyimpan catatan kas masuk dan keluar dari bisnis Kalian, kemudian gunakan informasi tersebut di akhir bulan untuk menyiapkan laporan arus kas.

Metode langsung membutuhkan lebih banyak kerja keras dan pengorganisasian daripada metode tidak langsung — Kalian perlu menghasilkan dan melacak penerimaan kas untuk setiap transaksi tunai. Oleh karena itu, bisnis yang lebih kecil biasanya lebih memilih metode tidak langsung.

Baca Juga :  Pengertian Bagi Hasil

Juga perlu disebutkan: Meskipun Kalian mencatat arus kas secara real time dengan metode langsung, Kalian juga perlu menggunakan metode tidak langsung untuk merekonsiliasi laporan arus kas dengan laporan laba rugi Kalian. Jadi, Kalian biasanya dapat mengharapkan metode langsung memakan waktu lebih lama daripada metode tidak langsung.

2. Metode Indirect untuk Menghitung Cash Flow

Dengan metode tidak langsung, Kalian melihat transaksi yang dicatat di laporan laba rugi Kalian, kemudian membalikkan beberapa di antaranya untuk melihat modal kerja Kalian. Kalian secara selektif mundur ke laporan laba rugi untuk menghilangkan transaksi yang tidak menunjukkan pergerakan uang tunai.

Karena lebih sederhana daripada metode langsung, banyak bisnis kecil lebih memilih pendekatan ini. Selain itu, saat menggunakan metode tidak langsung, Kalian tidak perlu kembali dan merekonsiliasi pernyataan Kalian dengan metode langsung.

Dalam contoh kami di bawah ini, kami akan menggunakan metode tidak langsung untuk menghitung arus kas.

Bagaimana Laporan Arus Kas Bekerja dengan Laporan Laba Rugi dan Nearaca

Anda menggunakan informasi dari laporan laba rugi dan neraca Kalian untuk membuat laporan arus kas Kalian. Laporan laba rugi memungkinkan Kalian mengetahui bagaimana uang masuk dan keluar dari bisnis Kalian.

Sedangkan neraca menunjukkan bagaimana transaksi tersebut memengaruhi akun yang berbeda seperti piutang, inventaris, dan hutang dagang.

Jadi, proses menghasilkan laporan keuangan untuk bisnis Kalian berjalan

Laporan Laba Rugi + Neraca = Laporan Arus Kas

Contoh Laporan Cash Flow

Sekarang setelah kita memahami apa fungsi laporan arus kas dan, secara umum, bagaimana pernyataan itu dibuat, mari kita lihat contohnya.

1. Metode Cash Flow Langsung (Direct)

contoh laporan cash flow langsung direct

2. Metode Cash Flow Tidak Langsung (Indirect)

contoh laporan cash flow tidak langsung indirect

Itulah contoh laporan cash flow dengan menggunakan metode langsung (Direct) dan tidak langsung (Indirect) yang bisa kalian pelajari untuk diterapkan di perusahaan kalian sendiri. Semoga pemabhasan ini bisa bermanfaat untuk kalian semua.