Aktiva Tidak Lancar

Posted on

Aktiva tidak lancar adalah komponen penting dari neraca. Ini membantu manajemen perusahaan bersama dengan investor untuk menentukan kemahiran perusahaan dalam menggunakan sumber daya dan menghasilkan pendapatan. Tidak seperti aset lain, aset tidak lancar cenderung memproyeksikan pendapatan untuk jangka panjang.

Apa itu Aktiva Tidak Lancar?

Aktiva Tidak Lancar Pengertian Komponen Perhitungan & Rasio

Aktiva tidak lancar dapat didefinisikan dengan baik sebagai investasi atau Aktiva jangka panjang yang nilainya biasanya tidak terealisasi dalam satu tahun akuntansi. Hal ini terutama karena Aktiva semacam itu tidak memiliki likuiditas sehingga mudah diubah menjadi uang tunai atau setara kas.

Perlu dicatat bahwa Aktiva tidak lancar umumnya dikapitalisasi dan tidak dikeluarkan. Untuk menguraikan, perusahaan cenderung mengalokasikan biaya Aktiva selama penggunaannya alih-alih mengkonsentrasikannya pada tahun pembelian.

Selanjutnya, Aktiva tersebut dilaporkan dalam neraca perusahaan dan umumnya ditempatkan di bawah header PP&E, kekayaan intelektual, investasi, Aktiva tidak berwujud atau Aktiva jangka panjang lainnya.

Biasanya, badan usaha membeli Aktiva tidak lancar untuk digunakan dalam operasi sehari-hari dengan keyakinan bahwa Aktiva tersebut akan bertahan lebih dari satu tahun. Juga, tergantung pada jenis dan sifat Aktiva tidak lancar, Aktiva tidak lancar dapat – dikosongkan, disusutkan atau diamortisasi.

Komponen Aktiva Tidak Lancar

Petunjuk berikut menyoroti jenis paling signifikan dari aset tidak lancar–

1. Aset Berwujud

Seperti namanya, aset jenis ini memiliki bentuk fisik yang berbeda dan cenderung memiliki nilai moneter yang terbatas. Seseorang dapat dengan mudah menentukan nilai sebenarnya dari segala sesuatu yang berwujud hanya dengan mengurangi jumlah penyusutan aset dari nilai saat ini.

Baca Juga :  Buku Besar 4 Kolom

Perlu dicatat bahwa semua aset berwujud mungkin tidak terdepresiasi dari waktu ke waktu. Misalnya, aset seperti tanah mungkin akan naik seiring waktu. Juga, aset berwujud sering menjadi pusat dari fungsi inti perusahaan dan diperhitungkan saat menghitung kekayaan bersihnya.

2. Aset Tidak Berwujud

Aset ini tidak memiliki bentuk fisik tetapi dianggap memiliki nilai ekonomis bagi suatu perusahaan. Aset tersebut dapat berupa aset tertentu, yaitu aset datang dengan masa simpan terbatas atau tidak terbatas, yaitu aset tetap selama bisnis tetap aktif.

Kekayaan intelektual, niat baik, paten, hak cipta, merek dagang, dll. Adalah beberapa contoh aset tidak lancar tidak berwujud yang paling umum.

3. Sumber Daya Alam

Aset khusus ini sudah tersedia dan pada dasarnya berasal dari bumi. Mereka juga dikenal sebagai pemborosan atau aset yang tidak ada habisnya. Biasanya, sumber daya alam dilaporkan di neraca perusahaan dengan biaya perolehannya.

Selanjutnya, biaya eksplorasi, pengembangan, dan akumulasi deplesi diperhitungkan untuk sementara waktu. Contoh sumber daya alam yang paling umum termasuk mineral, ladang minyak, bahan bakar fosil, dll.

Perhitungan Aset Tidak Lancar

Empat elemen kunci diperhitungkan untuk menghitung nilai aset tidak lancar. Ini adalah – nilai asli, jumlah depresiasi, revaluasi, dan nilai pakai aset yang dipermasalahkan.

Lihatlah kutipan neraca di bawah ini untuk memahami penempatan dan perlakuan aset tidak lancar dalam pelaporan keuangan.

DetailSakdi (RP)
Aktiva lancar2,30,75,50,000
Aktiva tidak lancar
Property, tanaman dan peralatan
Gross Property, pabrik dan peralatan5,88,61,70,000
Akumulasi penyusutan-1,36,32,40,000
Properti bersih, pabrik dan peralatan4,52,29,30,000
Goodwill 11,99,70,000
Aset tidak berwujud1,13,54,70,000
Aset jangka panjang lainnya8,47,70,000
Total aktiva tidak lancar7,71,65,10,000

Signifikansi Aset Tidak Lancar

Penjumlahan cepat dari semua faktor pada daftar aset tidak lancar akan membantu memastikan nilai total yang sama untuk perusahaan dalam periode tertentu.

Baca Juga :  Rumusan Masalah

Signifikansi aset tidak lancar di perusahaan diberikan di bawah ini –

  • Aset ini sangat penting untuk melakukan analisis keuangan secara menyeluruh.
  • Dengan bantuan rasio keuangan dan analisis cepat aset tidak lancar, seseorang dapat dengan mudah memastikan keuntungan yang dihasilkan oleh perusahaan tertentu dalam suatu periode akuntansi.
  • Analisis yang cepat dari aset ini juga memfasilitasi perbandingan yang efektif antara perusahaan yang berbeda.
  • Aset semacam itu juga memungkinkan pemilik bisnis untuk menentukan apakah mereka menghasilkan pendapatan yang cukup dari aset yang diikat dalam usaha mereka.

Semua informasi ini berguna untuk manajemen perusahaan dan membantu mereka merencanakan investasi dalam aset perusahaan dengan lebih efektif.

Rasio Keuangan dengan Menggunakan Aset Tidak Lancar

Berikut adalah beberapa rasio keuangan yang paling umum:

1. Rasio perputaran aset tidak lancar

Ini menunjukkan hubungan antara pendapatan penjualan bersih perusahaan dengan nilai buku bersih dari total aset tidak lancar.

Ini dinyatakan sebagai:

Perputaran aset tidak lancar = Pendapatan Penjualan Bersih / Nilai Buku Bersih dari Aset Tidak Lancar

Rasio tersebut membantu untuk menentukan kemahiran perusahaan dalam menggunakan semua aset tidak lancarnya. Ini juga terbukti berguna dalam menentukan bagaimana aset tersebut digunakan secara optimal untuk menghasilkan pendapatan.

Biasanya, rasio perputaran tidak lancar yang rendah menunjukkan bahwa perusahaan tidak memanfaatkan aset tidak lancar secara optimal. Di sisi lain, rasio yang tinggi menandakan pemanfaatan yang optimal dari aset tersebut.

Perlu dicatat bahwa faktor-faktor seperti variasi usia dan kondisi aset tidak lancar di antara bisnis yang berbeda cenderung memengaruhi interpretasi rasio perputaran ini.

Misalnya, terlepas dari tingkat penjualan, perusahaan dengan aset tidak lancar lama dan terdepresiasi akan memiliki rasio perputaran aset tetap yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan perusahaan dengan aset baru.

Baca Juga :  Pengertian Kas Kecil Menurut Para Ahli

2. Aset tidak lancar menjadi kekayaan bersih

Ini berfungsi sebagai ukuran investasi perusahaan ke dalam aset tidak lancar dengan likuiditas rendah. Rasio tersebut berguna untuk perbandingan karena tidak sepenuhnya bergantung pada struktur aset perusahaan.

Ini dinyatakan sebagai:

Aset Tidak Lancar terhadap Kekayaan Bersih = Aset Tidak Lancar / Kekayaan Bersih

Selain itu, debt to equity ratio dan debt ratio juga menggunakan aset tidak lancar untuk menilai dan menganalisis kemampuan perusahaan. Namun, mereka juga memperhitungkan aset saat ini untuk memproyeksikan laporan yang akurat dan cenderung menghasilkan rasio yang sangat spesifik untuk industri.

Penutup

Demikianlah pembahasan tentang Aktiva Tidak Lancar, komponen, perhitungan dan rasio keuangan.